Portal Berita Pemerintah Kota Yogyakarta
 Adminwarta,    03 Juli 2020 Pemkot Dorong Kebangkitan UMKM
Pemkot Dorong Kebangkitan UMKM

Pemerintah Kota Yogyakarta melalui Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota menyiapkan program untuk membangkitkan pelaku UMKM terdampak Covid-19.

Dikatakan Kabid Usaha Kecil Mikro Diskop, UKM, Nakertrans Kota Yogyakarta, Rihari Wulandari menerangkan, sudah ada program pemulihan dan pembangkitan. Pihaknya memberikan pendampingan pelaku UMKM untuk berinovasi, berkreasi, dan memproduksi barang-barang yang dibutuhkan masyarakat sekarang.

"Misalnya kalau waktu puasa banyak yang memproduksi olahan, masker, APD, hand sanitizer, sarung tangan," ucap Rihari Wulandari.

Kemudian Pihaknya juga akan meningkatkan pemasaran bekerjasama dengan market place salah satunya dengan membuatkan katalog, dengan itu harapannya masyarakat bisa belanja dari rumah karena sudah tertera harganya.

" Pemkot kerjasama dengan salah satu transportasi daring untuk ongkir, isinya adalah produk-produk UMKM. Ada gambar, harga, kontak, dan alamat di katalog tersebut," terangnya.

Dikatakan, sejauh ini juga sudah mulai menjajaki kerjasama dengan 2 mal di Yogyakarta yang sanggup membantu UMKM dengan sistem bagi hasil.

" Sudah menjalin kerjasama dengan 2 mal tapi baru dirapatkan sistem bagi hasilnya. nantinya pelaku UMKM mendisplay dan ada yang jaga disitu. Jadi mereka diberi stand di mal," paparnya.

KarEna kalau gratis tidak mungkin tapi mereka dengan biaya sewa UMKM tidak mampu juga namun dari pada sepi pihaknya sudah sepakat menjalin kerjasama dengan sistem  bagi hasil.

"Kami tawarkan ternyata mereka antusias kalau bagi hasil. Bagi hasilnya kita rapatkan dulu dengan tim management. Beberapa mal juga sudah pada buka," ucapnya.

Ada tiga jenis produk UMKM yang diupayakan masuk ke mal yakni fashion, craft dan kuliner.

"Karena produk mereka belum terjual. Jadi mereka berusaha menjual produk mereka tapi belum bisa. Orang mau kondangan juga tidak ada undangan. Tapi yang dibutuhkan sekarang makanan," jelasnya.

Jumlah UMKM Kota Yogyakarta tersebar di 14 kecamatan, total ada sekitar 26 ribu tapi yang sudah mengantongi IUM baru ada 4500 dari 26 ribu.

" Dari pendataan yang dilakukan, ada 1.450 yang mengisi form terdampak COVID-19," imbuhnya.

Sementara selama Pandemi Covid-19 ada beberapa pelaku UMKM yang beralih ke produk lain seperti APD, hand sanitizer.

"Dari catatan kami ada sekitar 119 yang beralih untuk memproduksi barang lain seperti masker hingga APD dan yang olahan sekitar 100," paparnya. (Tam)


  (61 nilai)
Pencarian
Agenda Akan Datang

Maaf, belum ada agenda untuk bulan ini

Agenda Rapat

Maaf, belum ada agenda rapat untuk saat ini

Statistik Pengunjung
Hari Ini Kemarin Bulan Ini Tahun Ini Total Pengunjung
Lokasi Kantor

Segera Terpetakan

Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU)
Kota Yogyakarta

NO2

O3

CO

SO2

PM10


Kosentrasi PM 2.5 per Jam

Tautan Terkait